Kartu RFID

Penerapan Teknologi RFID pada
Institusi Pendidikan

cetak-kartu-rfid-mifare

RFID adalah singkatan dari Radio Frequency Identification. Umumnya terdiri dari dua bagian, yaitu RFID Tag dan RFID Reader. RFID Tag (biasanya juga disebut transponder) berisi microchip dengan memori tertentu dan antena micostripe. RFID tag memiliki berbagai macam bentuk mulai dari kartu plastik (seperti kartu ATM), gelang, gantungan kunci, stiker, hingga kapsul mikro yang disuntikkan ke dalam tubuh ternak.

RFID Reader juga memiliki berbagai bentuk dan kebutuhan. RFID reader berfungsi untuk menangkap dan mengubah gelombang radio dari tag RFID dengan jarak tertentu, serta berfungsi untuk mengolah data dengan atau tanpa bantuan komputer menjadi informasi digital yang berguna.

Kelebihan RFID
Secara umum, dibandingkan dengan barcode dan teknologi strip magnetik, teknologi RFID memiliki beberapa kelebihan, diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Tingginya Tingkat Keamanan
Setiap tag RFID memiliki password / pin yang unik yang berfungsi untuk mengakses memori yang ada di dalamnya. Bahkan, pada tag RFID yang terbaru, disediakan fasilitas enkripsi / encoding-coding secara independen.

2. Menyimpan Informasi yang Lebih Besar
Berbasis silicon, RFID tag mempunyai media penyimpanan yang lebih efektif dan lebih besar dibandingkan dengan media gambar garis (barcode) atau media magnet (magnetic stripe)

3. Jarak Baca dan Tulis Yang Lebih Jauh
Dalam kemampuan membaca dan menulis data, RFID tag tidak dibatasi oleh garis pandang seperti pada barcode reader, atau proses gesek seperti pada strip magnetic. Untuk menggunakan RFID tag, pengguna hanya cukup mendekatkannya (tanpa harus digesek). Bahkan, untuk jenis tag RFID pada frekuensi UHF, kisaran membaca bisa mencapai 5 meter.

4. Ketahanan Data Yang Lebih Lama
RFID tag memiliki daya tahan yang lebih lama (kurang lebih 100.000 pembacaan) dibandingkan dengan model barcode dan model magnetic. Hal ini karena RFID tag tidak dapat rusak oleh faktor magnet luar atau gambar barcode yang mulai kusam.

5. Bisa Dikembangkan Untuk Berbagai Kebutuhan
RFID pada dasarnya adalah memori, sehingga dapat dikembangkan untuk berbagai macam kebutuhan, diantaranya biometrik, micro-payment, dan pengembangan lain yang lebih luas.

Aplikasi dalam Institusi Pendidikan
Secara umum, aplikasi teknologi berbasis RFID di institusi pendidikan dapat diimplementasikan untuk berbagai kebutuhan, diantaranya:
– Sebagai ID Siswa / Mahasiswa, Pengajar dan Karyawan
– Sebagai Absensi Siswa / Mahasiswa, Pengajar dan Karyawan
– Sebagai Akses Kontrol Ruangan / Kelas
– Sebagai Akses Kontrol Perpustakaan
– Sebagai Akses Kontrol Laboratorium
– Sebagai Akses Kontrol Parkir atau Drop Zone
– Sebagai Point of Sale di kantin, koperasi dll
– Sebagai Kartu Micro-Payment / Prabayar

Contoh / Skenario Aplikasi RFID
– Pengaturan Fasilitas Drop Zone dan Parkir Mobil
Setiap siswa, guru dan karyawan yang mempunyai kendaraan diberi kartu RFID yang didalamnya diisi dengan data nomor dan jenis kendaraan serta nomor id dan nama pemiliknya.
Cara kerjanya adalah sebagai berikut:
Main Gate (Gerbang Utama) harus dilengkapi dengan gerbang penghalang baik yang manual maupun yang otomatis. Disisi luarnya, disediakan RFID reader portable.
Ketika kendaraan akan memasuki gerbang utama, maka si pengemudi diminta untuk mendekatkan kartu siswa atau id karyawannya pada reader yang telah disediakan. Ketika kartu dibaca, maka pada monitor petugas keamanan akan ditampilkan data pada kartu, seperti nama dan foto pemilik kendaran, nomor serta jenis kendaraan. Jika sesuai dengan data fisiknya, maka kendaraan tersebut diperbolehkan untuk masuk ke area drop zone. Seketika itu juga, data waktu masuknya kendaraan tersebut juga akan dikirimkan ke database server untuk disimpan.

Begitu juga dengan area parkir. Area ini juga dibatasi oleh pintu penghalang yang dilengkapi dengan reader portable. Ketika akan memasuki area parkir, pengemudi juga diharuskan untuk mendekatkan kartu id nya pada reader tersebut. Ketika data yang dibaca sama dengan data yang ada di database server, maka kendaraan tersebut bisa masuk ke area parkir. Sama seperti di pintu utama, seketika itu juga, data waktu masuknya kendaraan tersebut juga akan dikirimkan ke database server untuk disimpan.

– Pemantauan kehadiran (Absensi) Siswa / Mahasiswa, Guru dan Karyawan
Ketika
Dengan menggunakan kartu RFID sebagai mahasiswa, saat siswa memasuki gedung sekolah harus melalui suatu pintu putar yang diaktifkan dengan mendekati siswa untuk RFID card reader, jika jumlah siswa diidentifikasi orangtua pintu putar diaktifkan dan data kejadian siswa memasuki gedung sekolah direkam pada server, data ini juga dapat dikirim melalui SMS ke nomor ponsel dari orang tua, atau orang tua dapat diakses oleh siswa melalui mobile browser.

Jika menggunakan UHF kartu RFID sebagai mahasiswa, tidak lagi membutuhkan pintu putar untuk UHF RFID reader mampu secara bersamaan membaca kartu data dari jarak 5 meter siswa, sistem manfaat. Hal ini tidak terjadi antrian dan kemacetan saat siswa memasuki gedung sekolah.

Ketika Guru dan karyawan diminta untuk memasuki gedung sekolah melakukan Kehadiran di ruang staf atau ruang staf dengan RFID reader lebih dekat ke kartu yang telah disediakan, kejadian data guru / karyawan Kehadiran direkam pada server.

Guru dapat membuka pintu kelas dengan guru yang memegang kartu RFID yang ada
di setiap kelas, jika kartu sesuai dengan data di server (dapat disaring berdasarkan id guru, jam mengajar dan ruang kelas), maka kelas dapat digunakan, maka siswa masuk kelas setelah melakukan kehadiran Kehadiran menggunakan RFID kartu mahasiswa, data Kehadiran untuk kelas dicatat di server.

Selama istirahat atau menyelesaikan kelas, siswa melakukan logout dengan kartu RFID siswa dan guru menutup kelas dengan menggunakan RFID kartu guru, data kejadian juga dicatat di server, sistem ini selain Kehadiran memungkinkan pengambilan dan pengolahan data siswa dan guru secara realtime, juga memberikan efek hemat energi, mengingat fasilitas kelas saat ini sudah termasuk penggunaan AC, wifi, dll.
Ketika siswa meninggalkan gedung sekolah dengan checkout menggunakan kartu RFID siswa. Guru / karyawan juga melakukan waktu cehckout yang sama, data event dicatat pada server dan data siswa dapat dikirim melalui sms kepada orang tua atau browsing web mobile.

– Transaksi menggunakan elektronik atau e-payment uang
Pada istirahat siswa, guru, dan karyawan dapat membeli makanan dan minuman di kantin dengan menggunakan kartu mereka yang telah diisi dengan nilai tunai tertentu. Juga dapat melakukan transaksi di perusahaan / sekolah mini market, pembayaran buku baik di perpustakaan, penggunaan fasilitas komputer dll.

Nilai untuk uang pada kartu RFID bisa di top-up di lokasi yang ditentukan seperti di kantin, kantor administrasi, dll.
Hal ini membuat siswa, guru, dan karyawan tidak perlu membawa uang tunai, uang saku siswa dapat dikontrol oleh orang tua dan sekolah, manfaat Sekolah dengan pengisian nilai uang sistem prabayar di kartu.

– Interaktif independen informasi (KIOSK)
Kios Interaktif adalah terminal komputer yang menampilkan hardware dan software yang dirancang khusus dalam pameran publik yang menyediakan akses ke informasi dan aplikasi untuk wilayah pendidikan khusus. KIOSK ini dapat digunakan oleh siswa dan orang tua adalah guru dan karyawan untuk mengakses informasi mulai dari data akademik, data administrasi, non-akademik data, sampai nilai uang dalam kartu atau top-up kartu.

– Modern Perpustakaan (Bukan konsep lagi!)
Semua item adalah RFID tag koleksi perpustakaan dalam bentuk label pintar / stiker, item sirkulasi proses menggunakan kios checkout diri dan kembali menggunakan kios buku self-kembali masih bisa dilayani secara manual menggunakan pembaca RFID.

Proses inventarisasi dan pengaturan buku dengan menggunakan RFID reader portabel. Akses ke perpustakaan menggunakan gerbang pintu pagar atau penghalang sehingga fasilitas perpustakaan hanya dapat dimanfaatkan oleh orang-orang yang tepat dan bunga saja.
Untuk digunakan HF atau UHF RFID, dimana UHF RFID memiliki kelebihan dalam tag dan kecepatan akses data dari data proses tag tetapi memiliki kedatangan pendek dalam hal biaya.

Comments are closed.

UA-54343677-1